Karena Bukan Chris Martin, Kita Enggak Bisa Memperbaiki Orang Lain

4:39 PM

“Compassion is not a relationship between the healer and the wounded. It’s a relationship between equals.”

“Lights will guide you home

And ignite your bones

And I will try to fix you.”



Romantis, yah, kalau ada yang menujukan rangkaian kalimat itu buat kita? Saya pikir juga begitu, makanya pernah menuturkannya pada suami, yang ketika itu masih pacar.

Fix me? Tapi aku enggak rusak,” kata dia.

Karena orang-orang yang suka sok romantis akan kena batunya. Terus terang waktu itu saya kaget. Dan sedikit enggak paham. Saya pikir, lirik lagu Coldplay ini menyenangkan untuk didengar dan ditujukan, tapi mungkin memang benar, siapa saya mau sok-sokan fix him? Dan dia memang apanya yang harus di-fix-in?

Belum lama pemikiran ini balik lagi. Tentunya dipicu karena berkali-kali gagal beli tiket Coldplay live in Singapore. Ya sudah. Sampai sekarang belum dapat juga, ya sudah. Dan seperti segerombolan besar orang lainnya yang gagal beli tiket, lirik lagu ini kembali dilempar. Tapi di bagian, “when you try your best, but you don't succeed.” Ketebak, lah, ya. Oh, well.



Anyway.

Sepintas, ada orang yang bilang “I will try to fix you,” itu kesannya manis. Atau malah bagi orang-orang tertentu malah dengan serius punya niatan ini dan mengatakannya sama orang lain. Tapi kemudian, saya pikir, ini sesuatu yang klise dan membutuhkan keajaiban.

Pertama.
We can’t changepeople. They can change themselves. Kita enggak bisa ‘memperbaiki’ seseorang yang enggak merasa kalau ada sesuatu yang salah padahal sudah ditunjukkan kesalahannya dan enggak merasa penting untuk berusaha memperbaiki dirinya sendiri atau keadaan. 

Semacam mendengarkan orang yang terus-terusan mengeluh karena terjebak di dalam lubang, tapi enggak mau memanjat keluar. Padahal kita sudah ngelempar tali. Kemudian dia menutup mata sambil terus menggerutu. Mungkin pada hakekatnya, orang-orang macam ini hanya bisa diperbaiki oleh Tuhan YME.




Kedua.
No matter how hard you try, kita enggak bisa ‘memperbaiki’ seseorang yang menikmati jadi ‘korban’ dan enggak mau berubah. Hal-hal yang membuat kita merasa iba dan ingin menolong dia, ternyata sebuah bentuk manipulasi. Orang dengan sifat seperti ini benar-benar ada, kalau di ilmu psikologi namanya the victim personality. Baca ciri-cirinya di sini
 
Intinya, they show you their wounds, make you help them, and once you’re trapped you realize that they’re keeping the wound fresh. And they will show it to other people, once they were done with you. From this kinda people, we should stay away. And maybe all that we can do for them is pray.
 
Ketiga.
We could only do so little. Saya tetap percaya kita bisa memancing perubahan pada seseorang. Atau mungkin sekedar menginspirasi pada level tertentu. Tapi pada akhirnya perubahan sekecil apa pun ada di tangan orangnya sendiri. Bukan kita atau orang lain. We cannot fix anyone, but yes, we can help. Dan menyontek petunjuk keselamatan di pesawat terbang, jika masker oksigen keluar secara otomatis, fix yourself first before you fix other.  




Keempat.
Yakin pihak lain yang harus di-fix-in? Maybe we’re the one that need some fixing. Atau kalau menurut artikel di Tinybudha ini, mungkin kita memang addicted to be the fixer karena itu membuat kita merasa puas. Merasa puas jadi pihak yang selalu bisa memperbaiki keadaan dan merasa superior. Maybe, quit fixing and start believing in others. Seperti tulisan di Psychologytoday ini

Last.
On some cases, why try to fix something that ain’t broken?

Saya harap tulisan pendek saya ini pengertian fix enggak tertukar sama help. Kita selalu bisa menolong seseorang bahkan ketika orangnya enggak mau ditolong, kalau dirasa perlu, ya harus. Beda dengan fix, tatarannya di sifat dan pemikiran bukan keadaan yang lagi sulit. Walaupun saya juga enggak tahu sih mana maksud asli si lagunya. Tapi kalau dari video ini, sih, Chris Martin bilang pemaknaan lagunya terserah si pendengarnya. So, this is what in my mind I guess. 

Ditutup dengan lagu Coldplay lainnya yang sama muluknya, tapi sudahlah enggak perlu dibahas lebih panjang lagi. Karena bikin lagu kan pakai perasaan, dan perasaan itu kadang, muluk.




Btw, buat yang mau menjual tiket Coldplay live in Singapore dengan harga yang masuk akal (bukan calo yang ambil keuntungan berlipat), please let me know. Thanks. (Updates: got the Bangkok tix. See you all there. Bismillah).

You Might Also Like

0 comments

recent posts

Dear you,

Be a Creator, Today!

Be a Creator, Today!
Click at the Image to know how you can earn money from writing!

Google+ Followers

Subscribe